Teori Terpadu Perjalanan Waktu

Teori Terpadu Perjalanan Waktu

Teori relativitas umum Albert Einstein menunjukkan bahwa perjalanan waktu ke masa lalu dimungkinkan melalui lubang cacing yang berputar dan/atau lubang hitam. Kepraktisan teknis sebenarnya dari melakukan perjalanan seperti itu tidak perlu menjadi perhatian kita karena esai ini berada di ranah eksperimen pemikiran. Sekarang Stephen Hawking mengatakan perjalanan waktu ke masa lalu tidak mungkin karena dia mengusulkan bahwa ada hal seperti Dugaan Perlindungan Kronologis yang belum ditemukan yang mencegah hal ini dan dengan demikian membuat dunia aman bagi para sejarawan. Saya telah menemukan teori terpadu tentang perjalanan waktu ke masa lalu yang menggabungkan teori relativitas umum Einstein; Dugaan Perlindungan Kronologi Hawking, bersama dengan berbagai macam bit lainnya seperti alam semesta paralel yang dilemparkan ke dalam campuran.

Perjalanan waktu adalah pokok dalam cerita fiksi ilmiah, novel, film, dan serial TV. Dan, perjalanan waktu dimungkinkan – secara teori. Kita semua tahu tentang perjalanan ke masa depan yang kita lakukan dengan kecepatan satu detik per detik apakah kita suka atau tidak. Selain itu, jika seseorang melakukan perjalanan mendekati kecepatan cahaya relatif terhadap tempat asal Anda, maka Anda dapat melakukan perjalanan ke masa depan yang jauh (berkenaan dengan tempat asal itu) tanpa menua dalam jumlah tahun yang setara (paradoks kembar). Perjalanan ke masa lalu tampaknya juga diperbolehkan, melalui fisika aneh yang melekat pada lubang cacing yang berputar dan mungkin Lubang Hitam di mana teori relativitas umum Einstein berperan. Masalahnya adalah teori relativitas memprediksi lubang cacing, jika memang ada, akan ada selama nanodetik dan sangat kecil untuk di-boot, dan dengan demikian tidak terlalu berguna di masa mendatang untuk tujuan perjalanan waktu. Karena kita tidak tahu persis apa bagian dalam Lubang Hitam, dan ke mana arahnya, jika ada, pemikiran saat ini menunjukkan bahwa melompat ke Lubang Hitam adalah cara yang lebih berguna untuk bunuh diri daripada bepergian ke masa lalu, tetapi juri masih keluar pada yang satu itu.

Oya, yang seru tentang perjalanan waktu adalah berbagai paradoks yang muncul, yang paling terkenal adalah paradoks kakek. Artinya, bagaimana jika Anda melakukan perjalanan kembali ke masa lalu dan membunuh kakek Anda sebelum dia menjadi ayah (atau ibu) Anda. Jika Anda melakukan itu, itu berarti Anda tidak akan pernah bisa dilahirkan, tetapi jika Anda tidak pernah dilahirkan, Anda tidak dapat kembali ke masa lalu untuk membunuh leluhur Anda. Ini adalah jenis hal yang disukai oleh penulis fiksi ilmiah (dan filsuf) – begitu pula fisikawan! Namun paradoks perjalanan waktu favorit saya adalah di mana Anda mendapatkan sesuatu secara gratis. Katakanlah Anda memiliki edisi “Hamlet” ini, dan Anda ingin Shakespeare menandatanganinya. Jadi kembali Anda pergi dalam paket wisata bromo waktu ke era Shakespeare. Anda mengetuk pintunya, tetapi pengurus rumah mengatakan dia keluar untuk hari itu tetapi jika Anda meninggalkan buku itu, dia ‘ akan menandatanganinya dan Anda bisa datang dan mengambilnya keesokan paginya. Ketika Shakespeare pulang, dia melihat buku itu, membacanya, dan sangat terkesan dia menghabiskan malam membuat salinan. Anda kembali keesokan paginya, mengumpulkan edisi “Hamlet” Anda yang sekarang ditandatangani, dan kembali ke hari ini dengan buku Anda yang sekarang sangat berharga. Pertanyaannya sekarang, dari mana asal “Dusun” yang asli? Anda tidak menulisnya; tetapi Shakespeare tidak melakukannya karena dia menjiplak salinan Anda yang kemudian dia berikan sebagai karyanya sendiri. dari mana asal “Hamlet” yang asli? Anda tidak menulisnya; tetapi Shakespeare tidak melakukannya karena dia menjiplak salinan Anda yang kemudian dia berikan sebagai karyanya sendiri. dari mana asal “Hamlet” yang asli? Anda tidak menulisnya; tetapi Shakespeare tidak melakukannya karena dia menjiplak salinan Anda yang kemudian dia berikan sebagai karyanya sendiri.

Favorit lainnya adalah Anda bertemu dengan diri sendiri. Katakanlah Anda berusia 50 tahun dan tidak terlalu kaya. Anda mendapatkan ide cemerlang untuk melakukan perjalanan kembali ke masa lalu dan meyakinkan diri Anda yang lebih muda untuk berinvestasi di beberapa saham yang Anda tahu akan menghasilkan banyak uang di kemudian hari. Dan terjadilah bahwa diri Anda yang lebih muda begitu berinvestasi, dan menjadi kaya raya, hanya, dalam menjalani kehidupan yang begitu tinggi, meninggal karena serangan jantung pada usia 45! Atau Anda selalu menyesal tidak melamar cinta dalam hidup Anda ketika Anda masih muda, dan dengan demikian kembali dan meyakinkan diri Anda yang lebih muda untuk mengumpulkan keberanian dan melakukannya. Dia melakukannya, tetapi ketika mereka terbang pada bulan madu mereka, pesawat itu jatuh tanpa selamat. Terkadang Anda tidak tahu kapan Anda kaya.

Atau jika Anda dapat melakukan perjalanan kembali ke masa lalu, maka tentu saja orang lain juga bisa. Tentu saja akan ada banyak orang yang tertarik pada peristiwa tertentu, bahkan mungkin pada saat itu, peristiwa yang tampaknya sepele (namun dalam jangka panjang ternyata berdampak besar). Jadi Anda mungkin memiliki sejumlah orang yang kembali ke titik fokus sejarah tertentu, masing-masing dengan agenda khusus mereka sendiri (sebagian besar akan saling eksklusif), dan pada akhirnya menyebabkan kekacauan. Maksud saya jika orang pertama kembali dan memengaruhi suatu peristiwa yang menghasilkan hasil baru, maka orang kedua mungkin kembali dan mencoba hasil itu dan hal-hal berubah lagi, yang kemudian akan mendorong orang ketiga untuk kembali dan lebih memengaruhi hal-hal untuknya. menyukai, dll. Dengan kata lain, sejarah tidak akan pernah diperbaiki, melainkan selalu cair. Dunia tidak aman bagi sejarawan. Karena kami percaya bahwa sejarah (atau masa lalu) adalah tetap, maka apa yang tertulis di halaman buku sejarah Anda hari ini tidak akan berubah dalam semalam. Jadi, Anda mungkin telah menyimpulkan bahwa perjalanan waktu tidak dapat terjadi, tidak akan terjadi, dan belum terjadi, betapapun Anda sendiri mungkin ingin kembali ke masa lalu dan mengubah sesuatu. (Tidakkah kita semua benar-benar berharap sesuatu masa lalu, pribadi dan sepele, atau mungkin sesuatu yang sangat penting dapat diubah dan Anda akan menjadi alat perubahan itu?)

Paradoks dan situasi seperti di atas yang mendorong Stephen Hawking untuk mendalilkan bahwa masih ada hukum yang belum ditemukan atau prinsip fisika yang melarang perjalanan waktu ke masa lalu – ia menyebutnya ‘Kronologi Proyeksi Dugaan’. Karena kita belum pernah melihat, menurut Hawking, sejauh pengetahuan kita, setidaknya, setiap penjelajah waktu – turis atau sejarawan – dari masa depan kita, dia mungkin benar.

Jadi, menggabungkan semuanya, inilah teori perjalanan waktu saya: teori perjalanan waktu saya yang terpadu, setidaknya ke masa lalu.

Teori relativitas telah lulus setiap tes eksperimental yang dilemparkan padanya, jadi teorinya tidak diragukan lagi dan seseorang dapat memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi pada apa yang diprediksinya, bahkan jika prediksi itu saat ini berada di luar tes eksperimental apa pun. Teori relativitas memungkinkan perjalanan waktu ke masa lalu, paket wisata bromo malang ijen murah tetapi, IMHO, hanya ke alam semesta paralel (atau dikenal sebagai alam semesta alternatif atau cermin atau bayangan) di mana tidak ada paradoks yang bisa terjadi.

Mengapa hanya alam semesta paralel? Cara dan sarana yang dapat Anda gunakan untuk menggunakan teori relativitas untuk perjalanan waktu mundur adalah dengan memutar Lubang Hitam atau lubang cacing. Ada alasan serius di balik spekulasi bahwa apa yang ada di sisi lain Lubang Hitam dan/atau lubang cacing adalah alam semesta lain. Jadi, oleh karena itu tunjangan perjalanan waktu relativitas, tapi mungkin ke alam semesta lain. Lubang Hitam atau ‘keluar’ lubang cacing tidak ada di alam semesta kita.

Apa pun yang Anda lakukan di alam semesta paralel itu telah ditentukan sebelumnya. Ini adalah takdir. Ini takdir – semua karena aturan kausalitas. Oleh karena itu, tidak ada efek riak tak terduga selain dari apa yang ditakdirkan untuk terjadi. Anda dimaksudkan untuk berada di sana dan melakukan apa yang Anda lakukan. Oleh karena itu, tidak akan ada paradoks yang muncul.

Ahli astrofisika Stephen Hawking telah mengajukan Dugaan Perlindungan Kronologinya yang melarang perjalanan waktu ke masa lalu di alam semesta Anda sendiri karena paradoks yang mungkin muncul. Mengapa Anda tidak bisa kembali ke masa lalu di alam semesta Anda sendiri? Itu berarti bahwa pada waktu dan tempat tertentu Anda berdua tidak (awalnya) dan (sebagai akibat dari kembali) hadir. Itu sebuah paradoks. Dan jika Anda melakukan perjalanan kembali ke masa lalu ke satu set koordinat ruang dan waktu tempat Anda sebenarnya berada, maka akan ada dua salinan Anda yang menempati ruang yang sama pada waktu yang sama – juga sebuah paradoks.

Tapi ambillah paradoks kakek. Jika Anda kembali ke masa lalu dan membunuh kakek Anda, tetapi kakek Anda di alam semesta paralel, maka Anda tidak mencegah keberadaan Anda, hanya keberadaan diri Anda sendiri, diri Anda yang lain, di alam semesta paralel itu. Dalam kasus Shakespeare dan “Hamlet”, Anda memberikan salinan Anda ke alam semesta paralel Shakespeare. Di Alam Semesta (kami) asli Anda, Shakespeare masih merupakan penulis yang sah.

Setelah Anda melakukan perjalanan waktu dari alam semesta A Anda, ke alam semesta paralel B, Anda tidak dapat kembali lagi ke alam semesta A karena Konjektur Perlindungan Kronologi Hawking – paradoks bisa muncul. Namun, Anda bisa beralih dari alam semesta paralel B ke alam semesta paralel C, tetapi, karenanya, jangan pernah kembali ke alam semesta A atau B – Dugaan Perlindungan Kronologi Hawking lagi.

Mungkin beberapa orang yang pernah Anda lihat atau kenal atau dengar mungkin adalah penjelajah waktu dari masa depan alam semesta paralel. Jika mereka kemudian melakukan perjalanan waktu ke alam semesta paralel lain, maka itu mungkin menjelaskan kasus beberapa orang hilang!

Singkatnya, kita dapat melakukan perjalanan waktu ke alam semesta paralel lain tetapi tidak ke alam semesta kita sendiri; entitas dari alam semesta paralel lain dapat mengunjungi alam semesta kita. Paradoks tidak perlu muncul. Baik Einstein (relativitas) dan Hawking (Konjektur Perlindungan Kronologis) puas dan senang berkemah.

Apakah itu benar? Tidak, itu salah!

Masih ada satu ujung longgar yang sangat buruk di sini. Apa yang mencegah mereka dari alam semesta paralel ikut campur dan mengubah aliran waktu kita? Tidaklah cukup bagi mereka untuk memiliki Arahan Utama yang menentang itu – kita semua tahu Arahan Utama dimaksudkan untuk dilanggar! Jadi, sepertinya Dugaan Perlindungan Kronologi Hawking harus berlaku untuk pengunjung dari alam semesta paralel ke Alam Semesta kita juga. Maksud saya apa bedanya bagi keberadaan Anda apakah Anda melakukan perjalanan kembali ke masa lalu di alam semesta Anda sendiri dan membunuh ibu Anda sebelum Anda dikandung, atau beberapa pembunuh berantai yang melarikan diri dari alam semesta paralel ke alam semesta kita yang membunuh ibu Anda sebelum Anda dikandung – meskipun dalam kasus terakhir tidak ada paradoks, Anda masih tidak akan dipahami di sini dalam filosofi siapa pun!

Oke, jadi relativitas memungkinkan perjalanan waktu kembali ke masa lalu, tetapi hanya ke alam semesta paralel. Dugaan Perlindungan Kronologi Hawking tidak hanya mencegah paradoks perjalanan waktu secara umum, tetapi juga mencegah penjelajah waktu alam semesta paralel ikut campur dan mengubah garis waktu kita; ditto kita manusia waktu bepergian ke alam semesta paralel orang lain. Tapi bagaimana Hawking Chronology Protection Conjecture benar-benar mencapai hal ini? Tebakan terbaik saya adalah bahwa alam semesta paralel tidak dalam fase – mereka tidak terpolarisasi atau tersinkronisasi dalam fase seperti sinar laser, atau cahaya yang melewati kacamata hitam terpolarisasi Anda – jika tidak, kita akan memiliki beberapa bukti yang agak kuat tentang mereka; tentu jauh lebih banyak daripada yang kita lakukan sekarang.

Jadi, jika kita pergi ke alam semesta paralel B atau alam semesta paralel B mengunjungi kita, kita akan, atau mereka masing-masing keluar dari fase sehubungan dengan alam semesta tempat mereka sekarang. Diterjemahkan, mereka, atau kita, bisa melihat , tetapi tidak menyentuh untuk semua tujuan praktis. Saya katakan untuk semua tujuan praktis seperti sekarang dan lagi apa yang keluar dari fase (kemungkinan tinggi – keadaan biasa) akan disinkronkan ke dalam fase (itu jarang terjadi). Tetapi waktu dalam fase sangat sedikit dan jarang, dan berlangsung untuk durasi yang begitu singkat sehingga tidak mungkin menghasilkan perubahan garis waktu yang tidak disengaja atau disengaja. Itulah rendering saya dari Hawking Chronology Protection Conjecture – dia mungkin memiliki cara dan cara lain dalam pikirannya.

Jadi cara lain untuk menjelaskannya adalah bahwa penjelajah waktu akan menjadi spektral atau seperti hantu di alam semesta tuan rumah mereka, dan mungkin dari situlah tradisi hantu kita dan hal-hal lain yang terjadi di malam hari berasal! Ini sangat mirip dengan foton hantu atau bayangan alam semesta paralel yang diduga menjelaskan beberapa aspek atau fenomena yang sangat misterius yang terkandung dalam eksperimen celah ganda kuantum* yang terkenal. Sekarang pertanyaan yang jelas adalah bagaimana semua foton hantu alam semesta paralel masuk ke laboratorium fisika kita di mana eksperimen celah ganda dilakukan? Maksud saya tidak ada lubang hitam makro lokal atau lubang cacing yang keluar – apakah ada? Ya sebenarnya ada! Bukan lubang cacing makro, tapi lubang cacing mikro – sebenarnya lubang cacing. Secara teoritis, lubang cacing mikro seharusnya ada di sekitar Anda. Hanya saja mereka berada pada tingkat kuantum – sangat kecil; ukuran subatomik. Dan mereka ada hanya dalam nanodetik sebelum runtuh. Mereka hanyalah bagian dari realitas busa kuantum** pada tingkat super mikroskopis, sebuah kenyataan pada tingkat di mana segala sesuatu menunjukkan kegugupan kuantum atau fluktuasi kuantum. Jadi, setiap detik setiap hari, di mana-mana, ada gerbang kuantum kecil – lubang cacing berukuran kuantum koneksi antara alam semesta yang partikel berukuran kuantum – seperti foton – dapat melintasi! Dari sudut pandang eksperimen celah ganda, tidak masalah apakah foton hantu alam semesta paralel berasal dari masa lalu, masa depan, atau masa kini – selama mereka memang ada! kenyataan pada tingkat di mana segala sesuatu menunjukkan kegugupan kuantum atau fluktuasi kuantum. Jadi, setiap detik setiap hari, di mana-mana, ada gerbang kuantum kecil – lubang cacing berukuran kuantum koneksi antara alam semesta yang partikel berukuran kuantum – seperti foton – dapat melintasi! Dari sudut pandang eksperimen celah ganda, tidak masalah apakah foton hantu alam semesta paralel berasal dari masa lalu, masa depan, atau masa kini – selama mereka memang ada! kenyataan pada tingkat di mana segala sesuatu menunjukkan kegugupan kuantum atau fluktuasi kuantum. Jadi, setiap detik setiap hari, di mana-mana, ada gerbang kuantum kecil – lubang cacing berukuran kuantum koneksi antara alam semesta yang partikel berukuran kuantum – seperti foton – dapat melintasi! Dari sudut pandang eksperimen celah ganda, tidak masalah apakah foton hantu alam semesta paralel berasal dari masa lalu, masa depan, atau masa kini – selama mereka memang ada!

Sekarang Anda mungkin berpikir akan mudah untuk mendeteksi foton hantu ini. Letakkan saja detektor foton di ruangan yang benar-benar gelap dan tertutup. Yah, tidak begitu mudah. Beberapa foton dapat melewati materi ‘padat’. Foton sinar-X siapa pun? Foton gelombang radio melewati dinding rumah Anda. Jika Anda melihat cahaya terang, Anda akan tetap melihat cahaya meskipun Anda menutup mata. Jadi, detektor foton Anda di ruangan gelap dan tertutup Anda dapat dengan mudah mendeteksi varietas lokal kami.

Selain hantu, penjelajah waktu alam semesta paralel (atau bahkan penjelajah waktu biasa dari dalam Alam Semesta kita dengan asumsi Hawking salah)) mungkin menjelaskan penampilan yang terkadang luar biasa, seringkali luar biasa yang tampaknya kita semua miliki. Sebuah tembakan panjang untuk memastikan, tapi sesuatu yang menarik untuk direnungkan.

Masih ada satu masalah lagi di cakrawala. Hanya karena Lubang Hitam makro atau lubang cacing menjerumuskan Anda ke alam semesta paralel (dan tentu saja Anda harus mampu bertahan dari perjalanan itu sendiri yang mungkin bermasalah), tidak berarti Anda akan berada dengan jarak meludah tujuan akhir Anda – katakanlah Bumi paralel. Jadi, penjelajah waktu mungkin juga membutuhkan transportasi yang lebih konvensional – seperti Piring Terbang (oke, lupakan piringnya – seperti pesawat ruang angkasa dengan sirip dan motor roket). Tapi lalu apa yang benar-benar membedakan penjelajah waktu yang berkunjung dari alam semesta paralel dari katakanlah makhluk luar angkasa biasa dari dalam Alam Semesta kita sendiri? Mungkin Anda bisa memasang tikar selamat datang untuk kedua opsi!

Satu pemikiran terakhir. Mungkinkah ada perjalanan waktu Clayton? – Perjalanan waktu tanpa bepergian dalam waktu? Dengan risiko membuat Einstein berbalik di kuburnya; Saya akan mengusulkan SEKARANG universal di semua alam semesta. Sekarang saya tahu bahwa SEKARANG, jika menyangkut pengamat, adalah hal yang relatif. Seorang pengamat di orbit Mars melihat ‘SEKARANG’ Mars agak sebelum Anda di Planet Bumi melihat ‘SEKARANG’ Mars yang sama karena kecepatan cahaya terbatas. Dan gerakan dan kecepatan relatif memperumit apa yang SEKARANG. Tapi, saya mengusulkan (ingat eksperimen pemikiran) untuk secara instan membekukan seluruh koleksi alam semesta SEKARANG. Semua orang dan segala sesuatu di mana-mana menjadi terhenti seketika. Baik! Kami sekarang memiliki SEKARANG universal yang dapat kami pelajari di waktu luang kami (pembekuan tidak berlaku untuk Anda dan saya – kami berada di luar kontinum ruang-waktu).

Mari kita fokus pada subset dari semua alam semesta paralel – semua Bumi paralel dan perjalanan waktu di antara mereka. Sekarang tidak ada alasan untuk berasumsi bahwa semua Bumi paralel identik dalam semua aspek. Memang, beberapa alam semesta paralel bahkan mungkin tidak mengandung Bumi paralel! Mungkin ada beberapa Bumi paralel yang identik atau sangat mirip dengan Planet Bumi kita sehingga tidak ada peluang – tempat tinggal Anda akan merasa seperti di rumah sendiri. Bumi lain akan berbeda dalam berbagai cara, beberapa kecil, beberapa besar. Yang lain mungkin benar-benar aneh dan asing, seperti dalam evolusi masyarakat, peradaban, dan teknologi dinosaurus. Tidak ada dampak asteroid paralel 65 juta tahun yang lalu; sehingga tidak ada manusia di sekitar perangkap 65 juta kemudian.

Subset Bumi paralel Anda akan menunjukkan keragaman yang hampir tak terbatas dalam kombinasi tak terbatas. Saya katakan ‘dekat’ karena Anda hanya bisa meregangkan istilah ‘Bumi’ atau ‘seperti Bumi’ sejauh ini dan tidak lebih jauh, sebelum itu bukan Bumi atau mirip Bumi. Dunia samudera yang 100% bukanlah Bumi. Jika ‘Bumi’ paralel memiliki suhu seperti Venus, itu tidak seperti Bumi. Jika memiliki kepadatan mendekati bintang neutron, itu tidak seperti Bumi. Jika tidak memiliki kehidupan di atasnya, meskipun dalam semua hal lain itu adalah salinan hampir karbon dari Bumi kita, itu tidak seperti Bumi.

Sekarang kembali ke subset SEKARANG dari Bumi paralel dan tempat tinggal mirip Bumi. Tidak ada alasan untuk berasumsi bahwa perkembangan evolusioner; bahwa tingkat perkembangan evolusioner akan berlangsung dalam setiap kasus dengan cara yang sama. Beberapa Bumi paralel masih akan berada di era dinosaurus (jika mereka memiliki dinosaurus tentu saja). Di beberapa Bumi paralel, manusia gua dan harimau gigi pedang berkuasa. Di tempat lain, ini adalah zaman Alkitab, atau zaman Abad Pertengahan atau era ketika Britannia menguasai ombak. Orang lain di SEKARANG mutlak kita, di Bumi paralel lainnya, atau penduduk bumi paralel, mungkin baru saja menemukan nirkabel atau mendarat di Bulan mereka (jika mereka memilikinya). Di beberapa Bumi paralel mungkin sudah menjadi abad ke-23 atau ke-24 bagi kita dengan kemampuan penggerak antarbintang di tangan – dan bahkan jauh lebih dari itu. Begitu, Anda tampaknya dapat melakukan perjalanan ke masa lalu dan masa depan sambil benar-benar tetap berada di SEKARANG kami. Anda telah melakukan perjalanan dalam waktu tanpa benar-benar bepergian dalam waktu, atau, perjalanan waktu tanpa paradoks – tapi mungkin itu merusak semua kesenangan intelektual merenungkan perjalanan waktu di tempat pertama!

Leave a Reply