Orang mati berbicara: bagaimana kepribadian mendorong kecanduan ponsel cerdas

Orang mati berbicara: bagaimana kepribadian mendorong kecanduan ponsel cerdas

Berapa kali sehari Anda memeriksa ponsel cerdas Anda?

Menurut survei terbaru, pemeriksaan khas Amerika setiap enam setengah menit, atau sekitar 150 kali setiap hari. Penelitian lain menemukan bahwa angka itu mencapai 300 kali sehari.

Bagi kaum muda, keterikatan ini sangat akut: 53 persen orang berusia antara 15 dan 30 tahun melaporkan bahwa mereka akan lebih cepat melepaskan indra perasa daripada ponsel cerdas mereka.

Data ini sangat menyarankan bahwa banyak orang yang memang kecanduan ponsel cerdas mereka. Saya telah mempelajari kecanduan belanja selama 20 tahun dan memiliki perasaan yang cukup baik tentang kapan perilaku normal berubah menjadi keasyikan yang tidak sehat. Fakta bahwa 80 hingga 90 persen orang menggunakan ponsel mereka saat mengemudi yang diperkirakan menyebabkan 6.000 kematian dan kerusakan senilai US $ 9 miliar setiap tahun adalah tanda yang jelas bahwa ada sesuatu yang salah. Dan sebagai seorang profesor perguruan tinggi, saya telah melihat, secara langsung, gangguan luar biasa yang disebabkan oleh smartphone di dalam kelas.

Tapi saya juga bertanya-tanya: Apakah beberapa orang lebih mungkin menjadi kecanduan ponsel cerdas mereka daripada yang lain? Ada banyak penelitian yang mengaitkan tipe kepribadian tertentu dengan kecenderungan kecanduan lainnya. Mungkinkah tautan serupa ada untuk kecanduan ponsel cerdas?

Komitmen yang mengejutkan
Pertama, saya ingin mempelajari lebih jauh sejauh mana cengkeraman smartphone pada perhatian kita. Jadi pada tahun 2014 saya melakukan penelitian dengan beberapa rekan penulis tentang jumlah waktu yang dihabiskan kaum muda di ponsel mereka. Kami menemukan bahwa mahasiswa menghabiskan rata-rata 8 jam dan 48 menit di ponsel cerdas mereka setiap hari (angka yang menurut saya masih membingungkan).

Angka ini bergabung dengan sejumlah temuan lain yang menunjukkan keterikatan yang intens: survei menemukan bahwa 79 persen dari kita meraih ponsel kita dalam waktu 15 menit setelah bangun, 68 persen tidur dengannya, 67 persen memeriksa ponsel cerdas kita bahkan ketika tidak sedang tidak ada. berdering atau bergetar dan 46 persen menyatakan bahwa mereka “tidak dapat hidup tanpa ponsel cerdas”.

Namun masih ada beberapa yang cenderung tidak terpesona oleh banyak jebakan smartphone, yang jarang menggunakannya atau menghindarinya sama sekali. Mereka berada di ujung lain spektrum dari mereka yang telah kehilangan kendali atas penggunaannya, yang menunjukkan beberapa tanda klasik kecanduan arti-penting, euforia, toleransi, gejala penarikan diri, konflik, dan kekambuhan yang saya identifikasi saat meneliti buku saya. tentang penggunaan ponsel cerdas, ” Too Much of a Good Thing “.

Untuk mencari tahu apa yang mungkin membuat seseorang rentan terhadap kecanduan ponsel, saya baru-baru ini melakukan survei dengan kolega saya Chris Pullig dan Chris Manolis untuk mengetahui apakah orang dengan ciri kepribadian tertentu cenderung menjadi kecanduan ponsel cerdas mereka. Dengan menggunakan sampel dari 346 rata-rata mahasiswa Amerika, kami menyelidiki mana dari tujuh ciri kepribadian yang dapat memprediksi gangguan ini. Kami juga mengukur seberapa impulsif setiap siswa.

Empeng dan simbol status?
Hasil kami memungkinkan kami untuk lebih memahami peran ciri-ciri tertentu dalam perkembangan kecanduan ponsel cerdas. Pertama, kami menemukan bahwa rentang perhatian yang rendah dan impulsif yang tinggi terkait dengan kecanduan ponsel cerdas. Jika Anda kesulitan berkonsentrasi pada apa yang ada di depan Anda dan tetap pada tugas, kemungkinan besar Anda akan menggunakan ponsel cerdas secara impulsif.

Penemuan ini muncul ketika rentang perhatian kita sudah menyusut. Sebuah studi tahun 2015 oleh Microsoft menemukan bahwa rentang perhatian rata-rata orang rata-rata adalah sekitar 8,25 detik lebih pendek dari rentang perhatian sembilan detik Carassius auratus (ikan mas biasa), dan hampir empat detik lebih pendek dari rentang perhatian rata-rata kita selama 15 tahun. lalu (12 detik).

Dalam hal ciri-ciri kepribadian, tiga ditemukan memengaruhi kemungkinan Anda kecanduan perangkat seluler. Yang pertama adalah ketidakstabilan emosi. Orang yang moody atau temperamental lebih cenderung kecanduan ponsel cerdas mereka daripada rekan mereka yang lebih stabil. Tampaknya orang-orang ini mungkin mencari kombinasi hiburan dan gangguan di ponsel cerdas mereka, dan seperti halnya banyak kecanduan zat, memeriksa pemberitahuan secara kompulsif atau menelusuri umpan Kumpulan Berita Informasi Terpercaya mungkin merupakan upaya untuk memperbaiki suasana hati empeng berteknologi tinggi, jika Anda mau.

Kami menemukan mahasiswa ekstrovert yang sering berusaha menjadi bagian dari pesta dan terhubung dengan orang-orang di sekitar mereka lebih cenderung kecanduan ponsel cerdas mereka daripada yang introvert. Kami menemukan bahwa “rasa terhubung” adalah dorongan emosional terpenting di balik penggunaan ponsel cerdas. Jadi rekan-rekan introvert kita yang tidak berbagi kebutuhan untuk terhubung ini mungkin kurang cenderung untuk menyerah pada smartphone.

Terakhir, siswa materialistik dilaporkan lebih bergantung pada ponsel cerdas mereka. Ini mungkin tampak seperti koneksi yang aneh, tetapi mengingat peran utama smartphone sekarang dalam kehidupan orang dewasa muda, itu tidak mengherankan. Karena orang dewasa muda terus-menerus menampilkan dan menggunakan ponsel mereka di depan umum, merek dan fitur ponsel cerdas mereka memberi tahu dunia banyak tentang siapa mereka; intinya, ponsel cerdas mereka telah menjadi cara untuk memamerkan, seperti halnya dompet atau jam tangan yang mahal bisa mengatakan sesuatu tentang kekayaan seseorang.

Obsesi kami dengan ponsel cerdas adalah contoh bagus dari apa yang disebut sebagai ” paradoks teknologi “. Ponsel cerdas modern dapat membebaskan kita untuk melakukan berbagai hal di tempat yang hanya diimpikan 20 tahun lalu, tetapi juga, dengan cara tertentu, memperbudak kita. Apakah penggunaan ponsel cerdas telah mencapai titik kritis, di mana ia melewati batas dari alat yang bermanfaat hingga merugikan?

Itu panggilanmu.

Leave a Reply