Desainer T Shirt Desain Oversized Harus Belajar Screen Print Untuk Diri Sendiri

Desainer T Shirt Desain Oversized Harus Belajar Screen Print Untuk Diri Sendiri

Meskipun ada sekumpulan situs web di internet yang memudahkan desainer T-shirt kecil untuk membawa desain mereka ke pasar, seringkali mereka tidak dapat mengakomodasi beberapa tren mode yang paling diinginkan oleh desainer kontemporer. Dengan munculnya tren seperti cetakan ukuran besar dan desain jahitan yang berlebihan, desainer kaos semakin menemukan diri mereka tidak terhubung dengan situs web kaos crowd-source dan sebagian besar rumah print-on-demand.

Ada beberapa alasan untuk pemutusan:

1. Banyak cetakan khusus melebihi kemampuan sebagian besar situs web crowd-source.

2. Bahkan jika mereka dapat melakukan cetakan, cetakan yang tidak biasa lebih memakan waktu dan mahal untuk sablon baju di medan diproduksi, artinya kecuali jika desainnya sukses besar, itu tidak membantu intinya.

3. Kebanyakan desainer kaos kecil hanya mempertimbangkan apa yang ingin mereka desain, dan tidak memikirkan proses produksi sampai lama setelah fase konsep.

Jadi, apa yang harus dilakukan seorang desainer ketika dihadapkan dengan penghalang jalan yang dibuat oleh gerai mereka yang dulu dapat diakses? Ketika, masalah kontemporer tidak menemukan kenyamanan dengan solusi kontemporer, pergilah ke sekolah lama. Dengan kata lain, inilah saatnya untuk mempelajari cara menyaring dan memasarkan untuk diri Anda sendiri.

Pada titik ini, seorang desainer mungkin bertanya pada dirinya sendiri, “Mengapa saya tidak menyewa toko sablon saja untuk membuatkan kaos untuk saya?” Jawabannya adalah, itu adalah solusi yang bagus, mengingat satu hal, Anda akan membutuhkan setumpuk uang untuk menempuh rute itu. Toko sablon diarahkan untuk produksi massal, jadi mereka perlu melakukan produksi besar-besaran, atau membebankan biaya pemasangan yang cukup besar untuk menutupi semua persiapan. Perpaduan itu dengan persyaratan ukuran besar untuk peralatan yang kaos polos medan dibutuhkan untuk melakukan cetakan berukuran besar dalam jumlah besar, dan Anda memiliki persamaan untuk rintangan awal yang tinggi. Satu-satunya cara seorang seniman mampu membayarnya adalah jika dia yakin desainnya akan laris manis atau dia memiliki investor yang sangat percaya.

Mengapa masuk akal untuk sablon desain Anda sendiri ketika printer layar komersial tidak melakukan short run? Ada dua alasan: sebagian besar biaya membayar printer layar adalah bahwa Anda membayar waktu toko di tempat yang tidak disiapkan untuk jangka pendek, dan lebih murah dan tidak memakan banyak ruang untuk menyiapkan layar Anda. studio percetakan untuk melakukan prototipe. Alih-alih membayar uang untuk sampel pasar Anda, Anda akan membayar tepat waktu –waktu Anda.

Apa yang dibutuhkan seorang desainer untuk beralih dari nol ke prototipe desain T-shirt? Sebagai permulaan, garasi satu mobil, beberapa ratus dolar, akses ke toko perangkat keras dan rumah persediaan sablon, dan beberapa materi pembelajaran yang bagus dengan saran yang bagus tentang sablon gerilya. Setelah itu, seorang desainer hanya perlu waktu untuk mengembangkan keterampilan yang sebagian besar seniman ambil dengan cukup mudah. Mempertimbangkan alternatif, daftar pendek itu adalah rintangan yang cukup sederhana.

Bahkan jika Anda dapat menemukan printer sablon untuk melakukan pengujian singkat dengan biaya rendah, masih ada alasan lain bagi seorang desainer T-shirt untuk mempelajari sablon. Jika Anda ingin serius merancang T-shirt, pengalaman mencetak dapat memberi Anda wawasan berharga yang kemungkinan besar tidak akan Anda dapatkan sebaliknya. Fakta sederhananya adalah, setiap kali Anda mendesain sesuatu, Anda benar-benar membutuhkan wawasan tentang proses produksi jika Anda ingin unggul di bidang itu. Bagaimana desain Anda akan diproduksi seharusnya tidak menjadi renungan, melainkan bagian intrinsik dari fase desain.

Leave a Reply