Budaya Jepang dan Peran Jepang dalam Ekonomi Dunia dan Hubungan Internasional

Budaya Jepang dan Peran Jepang dalam Ekonomi Dunia dan Hubungan Internasional

Jepang adalah negara yang mempesona dengan kekuatan ekonomi, budaya yang kaya, dan keajaiban teknis. Jepang adalah ekonomi terbesar kedua di dunia selama lebih dari 40 tahun dari 1968 hingga 2010. Tokyo adalah wilayah metropolitan terbesar di dunia, dengan populasi 32,5 juta orang. Meskipun memiliki wilayah yang hampir seukuran California, Jepang adalah negara terbesar kesepuluh di dunia berdasarkan jumlah penduduk, dengan 127,3 juta orang.

Ekonomi, Bisnis, dan Pembangunan Jepang

Jepang adalah ekonomi terbesar ketiga di dunia, setelah menyerahkan tempat kedua ke China pada tahun 2010. Sejak runtuhnya gelembung properti, Jepang telah mengalami stagnasi ekonomi yang lama, deflasi dan pengangguran yang relatif tinggi, dibandingkan dengan tingkat historis negara yang rendah. Di antara masalah lainnya, perekonomian Jepang masih terhambat oleh permintaan domestik yang lemah dan pasar tenaga kerja yang kaku.

Terlepas dari lingkungan ekonomi domestik Jepang yang menantang, banyak perusahaan Jepang terus berkinerja baik di panggung dunia. Toyota menjadi perusahaan mobil terbesar di dunia pada tahun 2009, sebelum kehilangan sedikit pijakan karena penarikan produk yang belum pernah terjadi sebelumnya. Wii inovatif Nintendo menandai revolusi virtual di pasar global yang besar untuk produk game dan hiburan keluarga.

Perusahaan Jepang terus mendorong selubung teknologi di bidang-bidang seperti robotika, perangkat medis, energi bersih, komunikasi satelit dan pesawat ruang angkasa, pemrosesan air, dan industri teknologi tinggi lainnya.

Masyarakat, Bahasa dan Budaya Jepang

Masyarakat Jepang sangat homogen. Etnis Jepang menyumbang 98,5 persen dari populasi negara yang cukup besar. Meskipun berbagai wilayah di Jepang, terutama wilayah Kansai tengah yang meliputi Osaka, Kyoto, dan Kobe, dikenal memiliki dialek lokal yang berwarna dan khas, seluruh negara pada dasarnya menggunakan bahasa yang sama.

Masyarakat dan budaya tradisional Jepang menekankan nilai-nilai harmoni, pengambilan keputusan konsensus, dan kesesuaian sosial. “Paku yang mencuat akan ditempa” adalah pepatah umum Jepang dan pedoman perilaku sosial.

Penduduk Jepang yang Menua dan Menyusut

Populasi Jepang telah menua dan menyusut pada tingkat yang mengkhawatirkan karena kombinasi populasi lansia yang tidak proporsional besar, salah satu tingkat kesuburan terendah dari negara maju, negara OECD dan imigrasi bersih yang minimal. Tingkat kesuburan di Jepang sekitar 1,2 anak yang lahir untuk setiap wanita Jepang jauh di bawah tingkat penggantian 2,1 anak per wanita yang diperlukan untuk mempertahankan tingkat populasi yang ada. Pada tahun 2050, populasi Jepang diperkirakan akan menyusut lebih dari 25 persen menjadi sekitar 95 juta orang.

Bentuk-bentuk Hubungan Internasional dan Kebijakan Luar Negeri

Jepang dengan sengaja memilih untuk mengambil sikap pasif terhadap keterlibatan dalam konflik dan perselisihan internasional untuk sebagian besar sejarah pasca-PD II. Pasal 9 Konstitusi Jepang, yang diadopsi pada tanggal 3 November 1946, menolak berperang atau “penggunaan kekuatan sebagai cara untuk menyelesaikan perselisihan internasional”. Sebagai pengganti militer konvensional, Jepang membentuk Pasukan Bela Diri Jepang (juga dikenal sebagai SDF, JSDF atau Jietai) sebagai perpanjangan dari kepolisian Jepang dan mekanisme pertahanan yang ketat untuk menyediakan keamanan nasional negara dan membantu keadaan darurat.

Jepang pertama kali mengerahkan SDF ke luar negeri pada tahun 1991 ketika mengirim kapal penyapu ranjau ke Teluk Persia setelah pertempuran berhenti dalam Perang Teluk 1991. Sejak Jepang memberlakukan Hukum Kerjasama Perdamaian Internasional pada tahun 1992, pemerintah Jepang telah mengerahkan SDF pada misi luar negeri tertentu untuk mendukung operasi penjaga perdamaian internasional PBB.

Jepang sangat bergantung pada AS untuk perlindungan terhadap ancaman eksternal. Di bawah Perjanjian Kerja Sama dan Keamanan 1960 antara Jepang dan AS, AS telah setuju untuk membela Jepang jika negara atau wilayahnya diserang. Sekitar 40.000 personel militer AS dan warga sipil dalam peran pertahanan ditempatkan atau dipekerjakan di pangkalan militer AS yang terletak di seluruh Jepang.

Mayoritas personel militer AS di Jepang ditempatkan di pulau utama Prefektur Okinawa di Kepulauan Ryukyu Jepang, di mana pangkalan militer AS menempati sekitar 18 persen wilayah. Jepang membayar sekitar $ 2 miliar sebagai dukungan negara tuan rumah tahunan untuk menutupi biaya dan layanan pertahanan kehadiran militer AS di Jepang.

Leave a Reply