Bagaimana seorang muslim memperkuat iman kepada Allah

Bagaimana seorang muslim memperkuat iman kepada Allah

Ada banyak cara yang membantu seseorang memperkuat keimanannya kepada Tuhan Yang Maha Esa, diantaranya sebagai berikut:

Tunjukkan kesabaran untuk melakukan pekerjaan yang baik, pertahankan; Memelihara doa dan permohonan, dzikir kepada Tuhan Yang Maha Esa, mencari ilmu dan memperjuangkannya serta bergerak di antara lingkarannya, serta semangat membaca dan mendengarkan buku dan amalan lain yang menguatkan keimanan membutuhkan kesabaran dan ketabahan untuk mencegah kemalasan meresap ke dalam. jiwa, dan ketika itu hilang, kebosanan dan kesusahan muncul di hati, yang mengarah pada kelalaian budak dari perbuatan benar yang dia tekun dan mungkin pergi, jadi Ali bin Abi Thalib – semoga Allah SWT senang dengannya – menyamakan kesabaran dengan kepala tubuh Pengertian Bashirah, karena ketika budak kehilangannya, dia kehilangan kepercayaan.

Melanjutkan membaca dan menghafal Al-Qur’an. Karena Allah SWT menjadikannya sebagai cahaya untuk membimbing hamba kepada iman dan jalan yang lurus. Untuk mengatakan Yang Maha Kuasa: (dan juga mengungkapkan kepada Anda semangat memerintahkan kami apa yang Anda tahu apa kitab itu bukan iman tetapi kami membuat Nora mempersembahkannya dari pati pemilik dan Anda, menyerahkan ke jalan yang lurus) , [2] sebagai Itu untuk orang percaya di Neil Tiller dan pembebasan di Akhirat, dia berkata – Yang Mahakuasa -: (Ada datang dari Tuhan terang dan buku yang jelas untukmu. * Demi Allah, Tuhan membimbing mereka yang mengikuti niat baiknya ke jalan damai) , [3] sehingga hati menjadi bersalah dan menjauhkan diri darinya.[4]

Terus mengingat Allah Yang Maha Kuasa karena berdampak parah pada konsolidasi hubungan hamba dengan Tuhannya, karena mengabaikan dzikir hukum yang terkandung baik dalam Al – Qur’an dan Sunnah Nabi berdampak buruk, menyebabkan kelemahan dan imobilitas dalam hubungan itu.

Berjuang untuk menyembah Allah – Yang Mahakuasa – seperti halnya dengan mereka yang melihat dan menyaksikan-Nya, dan jika hamba tidak mampu melakukannya, dia harus diingatkan dan mengingat visi Tuhan Yang Maha Esa. Dengan melakukan itu, dia memperoleh penguatan iman di dalam hatinya, yang pada gilirannya membawanya mencapai tingkat kebenaran kepastian, sehingga dia merasakan kenikmatan ibadah dan ketaatan.

Untuk tertarik pada Sunnah Nabi dalam pengetahuan, tindakan, pemahamannya, dan advokasi untuk itu.

Berjuang untuk memperoleh pengetahuan hukum, yang pada gilirannya mengarah pada kedekatan budak dengan Tuhannya dan ketakutannya terhadapnya Dengan demikian meningkatkan keyakinannya kepadanya untuk mengatakan Yang Maha Kuasa: (tapi takut kepada Allah ulama) , [11] sebagai hamba yang berdiri di atas detail hal , agamanya dan mengajarkan tentang kebangkitan dan kengerian dan Hari Kebangkitan dan posisi mereka , dan menggambarkan kebahagiaan surga dan siksaan api, kematian dan seterusnya, dan kuburan dan pesona, Aturan yang diizinkan dan yang dilarang dalam Syariahnya, biografi Rasulullah – semoga Allah memberkatinya dan memberinya perdamaian – dan detailnya yang lebih halus, arti dari dua kesaksian dan konsekuensinya serta pengetahuan dan pengetahuan lainnya tidak sama dengan iman mereka yang menambahkan dia dalam hal kecil itu. Karena Yang Maha Kuasa berkata: (Katakanlah: Apakah mereka yang tahu dan mereka yang tidak tahu sama) .

 

Leave a Reply