Apakah pandemi berkontribusi pada keterlambatan bicara pada anak Anda?

Common myths about speech problems in childrenSaat anak-anak mencapai masa balita, memastikan mereka berada di jalur yang benar dengan tonggak perkembangan utama seperti berbicara terkadang sulit untuk dinilai.

Tetapi ketika anak-anak mencapai usia balita selama pandemi – ketika mereka kemungkinan besar dijauhkan dari lingkungan penitipan anak kelompok, memiliki waktu layar yang jauh lebih banyak daripada yang Anda inginkan, dan menghabiskan banyak waktu untuk diajak bicara oleh orang dewasa bertopeng – itu bisa terjadi. jauh lebih sulit.

“Praktik pencegahan seperti pemakaian topeng, jarak sosial, dan pertemuan virtual serta ruang kelas untuk mengatasi masalah penularan dapat berdampak negatif pada komunikasi, terutama pada populasi anak,” kata Sara A Charney, ahli patologi bahasa wicara di Mayo Clinic dan penulis artikel penelitian ‘Potensi Dampak Pandemi COVID-19 pada Keterampilan Komunikasi dan Bahasa pada Anak-anak’.

“Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkarakterisasi dampak pandemi pada perkembangan bicara dan bahasa pediatrik, dokter dan orang tua harus menyadari fenomena ini dan proaktif dalam memfasilitasi lingkungan komunikasi yang optimal untuk anak-anak.”

Masalah yang meningkat

Bahkan sebelum COVID menyerang, para ahli telah memperhatikan peningkatan masalah di antara anak-anak kecil di UEA, dengan prevalensi gangguan suara bicara (SSD) seperti gagap, apraxia, kurangnya komunikasi sosial, dan gangguan lain yang memengaruhi sekitar sembilan persen anak-anak. Sekitar lima hingga delapan persen anak prasekolah mengalami penundaan bahasa yang berlanjut selama tahun-tahun sekolah mereka hingga dewasa, sementara 15-20 persen anak usia dua tahun mengalami keterlambatan dalam perkembangan bahasa ekspresif mereka.

“Bendera merah yang harus diwaspadai setiap saat pada mereka yang berusia hingga empat tahun termasuk kehilangan bicara atau mengoceh, tidak pernah memberi isyarat atau meniru, tidak tampak memahami ucapan atau mendengar dengan sangat baik dan tidak pernah mengembangkan kata-kata selain mengulangi apa yang orang lain katakan, ”Kata Rugaiyah Majed Hamidaddin, ahli patologi bahasa wicara yang sebelumnya bekerja di Pusat Medis Intervensi Dini Anak (CEIMC) di Dubai.

“Penelitian menegaskan bahwa lima tahun pertama dalam kehidupan seorang anak dimulai dari blok bangunan untuk kehidupan selanjutnya,” tambah Vandana Gandhi, pendiri dan CEO British Orchard Nursery. “Penting bagi kami untuk waspada dalam mengamati kemajuan fisik dan mental kami pada usia ini. Ini hanya dapat dicapai melalui upaya gabungan dari guru serta orang tua. ”

Pentingnya intervensi dini

Jika Anda mencurigai adanya masalah, semakin dini seorang anak menerima bantuan yang dia butuhkan, semakin baik hasilnya.

“Intervensi dini juga mengurangi masalah perilaku seperti kecemasan akan harga diri rendah yang mungkin terjadi karena masalah bicara atau bahasa,” kata Rugaiyah. “Sebagai langkah awal, lakukan tes pendengaran jika anak mereka tidak merespons secara normal karena gangguan pendengaran bisa menjadi akar masalahnya. Jika ragu, konsultasikan dengan ahli terapi wicara. Membuat janji temu adalah langkah pertama dalam memberikan bantuan yang dibutuhkan anak Anda, tetapi Anda mungkin menghadapi daftar tunggu yang panjang untuk layanan terapi wicara, yang bisa membuat frustrasi saat Anda ingin membantu. ”

Kapan harus berbicara dengan dokter anak Anda

Seorang bayi yang tidak merespon suara atau bersuara secara teratur harus segera diperiksa oleh dokter, menurut Rumah Sakit Anak Dayton. Namun sering kali, sulit bagi orang tua untuk mengetahui apakah anak mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai pencapaian pidato atau bahasa, atau apakah ada masalah yang harus diperiksa.

Hubungi dokter Anda jika anak Anda dengan:

  • 12 bulan tidak menggunakan gerakan, seperti menunjuk atau melambai
  • 18 bulan lebih memilih gerakan daripada vokalisasi untuk berkomunikasi, kesulitan meniru suara atau memahami permintaan verbal sederhana
  • Dua tahun hanya dapat meniru ucapan atau tindakan dan tidak menghasilkan kata atau frasa secara alami, hanya mengucapkan beberapa suara atau kata berulang kali dan tidak dapat menggunakan bahasa lisan untuk berkomunikasi lebih dari kebutuhan mendesak mereka, tidak dapat mengikuti arahan sederhana atau memiliki yang tidak biasa nada suara (seperti suara serak atau sengau)

Selain itu, hubungi dokter anak Anda jika ucapan anak Anda lebih sulit dipahami daripada yang diharapkan untuk usianya:

  • Orang tua dan pengasuh harus memahami sekitar 50% ucapan anak pada usia dua tahun
  • Orang tua dan pengasuh harus memahami sekitar 75% ucapan anak pada usia tiga tahun
  • Pada usia empat tahun, seorang anak harus dipahami secara luas, bahkan oleh orang yang tidak mengenal anak itu

Alat yang bisa Anda gunakan di rumah

Jika Anda belum membutuhkan atau ingin menemui seorang spesialis tetapi ingin melakukan sesuatu untuk meningkatkan kemampuan bahasa anak Anda, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk memberikan terapi wicara dan bahasa kepada anak Anda, seperti yang disarankan Rugaiyah…

• Berbicara sambil melakukan sesuatu dan pergi ke suatu tempat.

• Gunakan pidato sederhana namun gramatikal yang mudah ditiru oleh anak Anda.

• Kembangkan kata-kata. Misalnya, jika anak Anda mengatakan “mobil”, Anda menanggapi dengan mengatakan, “Kamu benar! Itu mobil merah besar”.

• Luangkan waktu untuk membacakan untuk anak Anda setiap hari. Cobalah mencari buku dengan gambar besar dan satu atau dua kata atau frase atau kalimat sederhana di setiap halaman. Beri nama dan jelaskan gambar-gambar di setiap halaman.

• Mintalah anak Anda menunjukkan gambar yang Anda beri nama.

• Nyanyikan lagu, mainkan permainan jari, dan ucapkan lagu anak-anak. Lagu dan permainan ini memperkenalkan anak Anda pada irama dan bunyi bahasa.

• Perkuat keterampilan pemahaman bahasa anak Anda dengan memainkan permainan ya-tidak.

• Sortir gambar dan item ke dalam kategori dan minta anak Anda untuk menunjukkan item yang tidak termasuk dalam kategori.

• Membaca buku yang memiliki plot sederhana, memprediksi dan membicarakan jalan cerita. Bantu anak Anda untuk menceritakan kembali cerita, atau bagian favoritnya, atau memerankannya dengan alat peraga dan pakaian berdandan.

• Lihatlah gambar keluarga, dan mintalah anak Anda menjelaskan apa yang terjadi.

• Tingkatkan keterampilan pemahaman dengan mengajukan pertanyaan kepada anak Anda. Minta dia untuk mencoba membodohi Anda dengan pertanyaannya sendiri. Berpura-pura tertipu!

• Berbicara tentang hubungan spasial (pertama, tengah dan terakhir; kanan dan kiri) dan berlawanan (atas dan bawah; besar dan kecil).

• Tawarkan deskripsi atau petunjuk dan mintalah anak Anda mengidentifikasi apa yang Anda gambarkan.

• Perluas keterampilan komunikasi sosial dan mendongeng dengan “memerankan” skenario khas dengan rumah boneka dan alat peraga.

• Ikuti arahan anak Anda saat dia menjelaskan bagaimana melakukan sesuatu.

• Berikan perhatian penuh kepada anak Anda saat dia berbicara dan akui, puji, dan dorong dia sesudahnya.

• Kembangkan kosakata anak Anda. Berikan definisi untuk kata-kata baru, dan gunakan dalam konteks.

• Dorong dia untuk meminta penjelasan jika dia tidak mengerti.

• Ajukan pertanyaan “wh” (siapa, apa, kapan, di mana, atau mengapa) saat membaca buku atau menonton televisi dan pantau tanggapannya.

• Beri anak Anda arahan dua langkah dan dorong dia memberikannya kepada Anda.

• Mintalah anak Anda membantu Anda merencanakan dan membahas kegiatan sehari-hari.

Hal lain yang harus diperhatikan ialah asupan vitamin pada anak anda. Generos Speech Delay hadir untuk meningkatkan tumbuh kembang dan daya tahan tubuh anak anda. memberikan asupan terbaik untuk kesehatan anak anda kedepannya.

Leave a Reply